Monday, October 02, 2006

Akibat Detergent Murahan

Udah tiga minggu ini, badan gw gatal-gatal. Karena gw garuk, jadi pada luka dan terkelupas. Dan gatal + lukanya makin melebar setelah gw olesi Caladine Cair yang konon manjur untuk menghilangkan gatal karena alergi.

Kamis malam lalu, gw merasa badan gw sakit dan perih banget; kena sabun perih, pakai baju nggak nyaman dan tidur juga nggak enak karena badan gw gatal-gatal dan perih banget.
Jum'at pagi, pas gw lihat badan gw jadi belang-belang akibat gatal dan luka akbibat garukan gw; gw jadi sedih ... dan parno! Gw pikir, itu gejala kanker kulit. Bukan tanpa alasan gw berpikir seperti itu, karena nyokap gw meninggal karena leukemia, jadi di badan gw udah ada genetik kanker.

Udah gitu, sedihnya; duwit gw juga pas-pasan banget buat ke dokter. Tapi, berkat bantuan seorang teman; gw akhirnya ke dokter kulit di RS Abdi Waluyo, dr. Rudy Suhendra. Kebetulan gw pasien lamanya Beliau. Dulu gw berobat jerawat.

Sampai di sana, antrian lumayan panjang. Gw salah tingkah gitu nunggu dipanggil. Pas sampai giliran gw, dr. Rudy cuma liat kulit gw dengan kaca pembesar trus bilang, "Duduk di depan, nanti saya ceritain!" Busyet deh tuh dokter, mo cerita apa? Orang yang mustinya cerita gw kok ... :)

Pas gw duduk dengan manis di samping dr. Rudy, Beliau mulai tanya, "Udah berapa lama gatalnya? Kamu ganti detergent nggak?"

Gw bilang, "Sekitar 3 minggu Dok!"

Pertanyaan tentang detergent belum gw jawab, trus Beliau tanya lagi, "Kamu ganti detegent nggak?" Gw mulai inget-inget ... Dan gw jawab, "Oya Dok, aku ganti detergent bulan lalu. Biasanya aku pake Rinso, So Klin atau Attack; tapi bulan lalu, pas aku lagi ga ada uang, pembantu kos aku bilang detergentnya abis trus aku beli Boom."

Trus, dr. Rudy bilang, "Kamu terkena eksema kulit. Eksema itu berasal dari bahasa Yunani, yang artinya air mendidih. Jadi, eksema adalah kulit yang berbintil, menggelembung pada permukaan kulit seperti buih air mendidih. Terasa gatal dan bila digaruk menyebabkan luka dan perih."

"Kalau gosip digosok makin sip, tapi kalau eksema kamu garuk malah makin melebar, makin perih seperti yang kamu alami sekarang," tambahnya.

"Kulit kamu sensitif, jadi jangan suka coba-coba produk baru. Kalau sudah biasa pakai merek A, ya pakai itu saja! Mungkin, saat membilas pakaian kurang bersih sehingga saat pakaian kamu pakai, trus kamu keringetan; lalu sisa detergent pada pakaian bercampur dengan keringat kamu sehingga timbul gatal. Kamu garuk, terkena gesekan pakaian sehingga kulit kamu jadi perih dan luas eksema kulit meluas serta timbul di mana-mana, " jelasnya lagi.

"Sekarang, saya kasih salep racikan supaya eksema berupa bintil, luka lecet, sisik, penebalan kulit yang ada berbubah menjadi basah dan akhirnya mengering. Tapi jangan lupa, ganti detergent kamu dan pakai baju dari bahan catoon dulu sementara, " tambah dr. Rudy yang murah omongan. Jarang lho dokter yang mau menjelaskan detil begitu ... :)

Dr. Rudy juga menjelaskan tentang cara mencuci sampe kulit gw yang sensitif akibat detergent. Dan dipastikan, kulit gw alergi sama detergentnya. Bukan karena cara mencuci pembantu kos gw yang salah.

Gw pikir-pikir bener juga yaa? Soale, bulan-bulan sebelumnya, waktu gw beli Attack, Rinso atau So Klin baik-baik aja tuh! Lagian kan yang nyuci tetap Mbak Sawi juga, nggak ganti orang. Berarti cara mencucinya sama dong!

Ya, bulan lalu gw lagi ga ada duwit banget saat detergent abis. Karena kudu beli, jadi gw beli merek Boom yang lebih murah 5 ribu dari harga detergent yang biasa gw beli.

Biasanya gw inget kalo harga nggak boong! Kualitas bagus, pasti harganya juga mahal. Tapi emang dasar lagi ga ada duwit, jadi gw nggak mikir begitu ... yang penting beli detergent deh!
Sama seperti dulu, waktu gw mendadak tergoda beli sepatu di emperan Melawai. Sepatu seharga 20 ribu itu gw beli dan gw pakai cukup 1 kali. Pasalnya sama sekali nggak nyaman banget! Akhirnya gw kasih aja sama orang. Dan sejak itu gw nggak pernah mau lagi beli sepatu murahan. Kalo duwit nggak cukup, ya tunggu aja sampe cukup baru beli sepatu. Yang penting, 1 kali beli bisa dipake lama banget ... daripada beli murah tapi cuma bisa dipake 1 hari???
Sekarang gw kapok beli detergent murahan. Besok-besok kalo gw nggak ada duwit dan detergent habis, gw akan beli merek ternama dengan ukuran yang lebih kecil aja ...

Soale, sekarang gw jadi rugi banget. Cuma karena bulan lalu ngirit 5 ribu; semalam gw harus membayar dokter dan obat minum + salepnya; 70 kali lipat. Itu pun obatnya udah di-diskon kalap sama Jeunk Ningsih "bos Apotek Aulia" yang baikhati.

Soalnya, waktu dr. Rudy mau nulis resep, gw sempet bilang, "Dok, obatnya yang murah aja ya, soale saya lagi ga ada uang!" Dokter separuh baya itu menjawab, "Kalo saya kasih yang murah, bisa aja tapi kamu sembuhnya lama. Mau ga?"

Lagi-lagi ... harga nggak bohong. Harganya mahal, pasti kualitasnya yahud. Syukurlah, semalam gw dengan semangat nyalepin badan gw pake salep tokcer dan minum obat anti gatel yang bikin gw pulezzz banget tidurnya.

Nggak akan pernah lagi deh, gw bli detergent murahan karena bukannya untung gw malah buntung ...

Tak lupa terima kasih tak terhingga kepada Bapaku di Surga karena aku udah dikasih teman-teman yang baik banget; teman yang mau bantuin aku saat aku lagi nggak mampu tapi akhirnya bisa ke dokter juga, teman yang mau kasih diskon kalap buat obat yang pastinya nggak akan kebeli semalam kalo ga ada yang berbaik hati mau kasih diskon sebesar itu, teman yang dengan setia mau mengantarkan aku ke dokter juga atas segala berkat yang telah Engkau beri selama ini.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home